Karyawan Pabrik Semen di Manokwari Didominasi China

Pabrik Semen SDIC Maruni, Manokwari, Papua Barat dari ketinggian. Foto: Amos Sumbung
Pabrik Semen SDIC Maruni, Manokwari, Papua Barat dari ketinggian. Foto: Amos Sumbung

MANOKWARI – Pembangunan pabrik semen di Maruni, Distrik Manokwari Selatan, Kabupaten Manokwari, Papua Barat hampir rampung. Kompleks pabrik semen bernama SDIC Papua Cement Indonesia asal China itu kini berdiri megah bak sebuah kota baru di Manokwari. Sekilas kehadiran pabrik yang dibangun dengan investasi 6 T tersebut kian mempercantik Manokwari . Apa lagi lokasinya yang berada di bawah kaki Pegunungan Arfak dan berhadapan dengan Kota Manokwari. Indah.

Sejatinya kehadiran pabrik semen ini diharapkan untuk dapat meningkatkan perekonomian di Manokwari dan Papua secara umum, bahkan Pemerintah Daerah (Pemda) Manokwari menklaim kehadiran PT SDIC sudah ada kontribusi bagi Manokwari. Kehadiran Pabrik semen di Manokwari juga diharapkan mampu menurunkan harga semen yang selangit dibeberapa daerah di Papua terutama di daerah pegunungan yang sulit diakses dengan jalan darat.

Pabrik yang membutuhkan ribuan tenaga kerja itu juga semestinya  sangat potensial untuk mengurangi angka pengangguran di Papua Barat. Sayang, hal yang selalu dicita-citakan pemerintah ini tidak berlaku pada perusahaan asal China tersebut. Dalam beberapa berita di koran lokal Manokwari tahun 2015, diberitakan adanya deportasi beberapa karyawan asing asal China di pabrik semen tersebut. Masyarakat Manokwari sendiri sering mempertanyakan statsu warga Indonesia yang jumlahnya lebih sedikit dibangding pekerja asing disana.

Teman saya Hans, yang perna memasukkan lamaran kerja di pabrik  tersebut semen mengatakan jika warga pribumi yang bekerja disana hanya diterima sebagai pegawai keamanan. “hanya satpam yang diterima untuk anak-anak papua, paling tinggi sopir truk”. Tutur Hans mencerikan pengalamannya usai pulang dari memasukkan lamarannya. Seorang kawan saya juga mengoceh di Facebook ketika saya mengupload sebuah gambar yang saya ambil ketika melintas di lokasi pabrik dimana saat itu usai jam makan siang dan para karyawan kembali bekerja. Saya serasa berada di Chini saat itu karena ratusan pekerja yang berjalan bak bebek antre semuanya warga asing asal China. Padahal sebelumnya pemerintah menklaim jika tenaga kerja asing di pabrik semen Maruni tinggal 100 orang dan akan terus dikurangi. “Ah itu berita saja, coba dong turun lapangan survey” komentar Benok. Benok adalah salah satu warga Indonesia yang beruntung bisa bekerja di pabrik asal negeri Tirai Bambu itu.

Jika pergi berbelanja di syawalayan di Manokwari jangan heran jika banyak orang China yang sedang keluyuran berbelanja di sana, mereka adalah pabrik karyawan semen yang bahkan berbahasa Indonesia pun tidak bisa. Sejatinya, kehadiran pabrik semen di Manokwari adalah baik, tidak hanya untuk mendekatkan semen sebagai kebutuhan utama dalam pembangunan infrastruktur di Papua sehingga mengurangi biaya transport semen dari luar Papua dan harga semen menjadi murah tapi juga untuk menampung  para pencari kerja yang  jumlahnya meningkat tiap tahun, sayang Negri China tidak hanya datang membawa pabrik semen tapi jug amembawa serta warganya untuk bekerja. (Amos)

 

8 thoughts on “Karyawan Pabrik Semen di Manokwari Didominasi China

  • 14 April 2016 at 8:18 pm
    Permalink

    Someone necessarily help to make seriously articles I’d state. This is the very first time I frequented your website page and up to now? I surprised with the research you made to create this particular publish extraordinary. Fantastic process! ddbfkkeekdbk

    Reply
    • 20 September 2016 at 10:42 am
      Permalink

      Hi John, many thanks for your support. This website is like “mansion” for communities in Papua and West Papua to making story from the field/village, it’s like citizen journalism. We are just beginner to produce our news/story, but we want to learn gradually

      Reply
  • Pingback: Karyawan Pabrik Semen di Manokwari Didominasi China - Repelita Online

    • 20 September 2016 at 10:01 am
      Permalink

      Terima kasih untuk komentarnya bung Amos, ditunggu cerita-cerita dari lapangan

      Reply
  • 11 Oktober 2016 at 4:12 pm
    Permalink

    Semoga pemerintah benar2 memperketat standard linkungan di Manokwari, mengingat pabrik semen lumayan mempunyai nilai emisi sangat tinggi (saya bekerja di pabrik semen di Jerman).
    Saya berharap, pemerintah benar benar memperketat pengecekan limbah dan emisi di sana. Kita lihat sendiri bagaimana negara Cina tidak memperhatikan polusi di negara mereka sendiri – apa lagi di negara lain.

    Reply
    • 24 Januari 2017 at 11:12 am
      Permalink

      Hi M. Tjatrajady,

      Terima kasih untuk respond-nya, maaf baru membalas kebetulan website ini sempat bermasalah sehingga baru aktif di awal 2017. Informasi ini tentunya sangat penting untuk segera ditinjaklanjuti oleh komunitas dan juga pendamping di Sorong Selatan (Papua Barat). No HP anda akan saya forward kepada kawan’s disana. Jika ada informasi terbaru mohon diupdate kepada kami.

      salam,

      Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *